oleh

Viral ! Video Oknum LSM “KPK” Intimidasi Pegawai RS

Makmud MD dalam cuitanya di twitter : LSM ini sungguh brutal. Masak ada orng mati di RS, dokter yg disalahkan? Pd-hal keluarga yg mati tak apa2.Aparat hrs tangkap orng2 LSM ini.

———————————————

Oknum LSM  bertuliskan “KPK”

Matarakyat|  Heboh! Video sejumlah Oknum berseragam Safari hitam bertuliskan “KPK” terlihat mengintimidasi pihak pegawai Rumah Sakit Arya Medika. Tangerang, Banten.

Dalam video tersebut, Mereka meminta pertanggung jawaban pihak rumah sakit yang menolak seorang pasien wanita yang dalam kondisi sekarat.

“Orang sedang sekarat anda tidak mau tangani. Anda mau saya telpon profesor dari IDI? Sekarang tulis di kertas selembar pakai materai,” hardik salah seorang pria yang memakai baju berwarna hitam.

Aksi labrak tersebut kian memanas hingga salah seorang anggota lainnya sempat menggebrak meja dokter sambil menunjuk wajah dokter tersebut.

Dengan adanya peristiwa ini, KPK meminta masyarakat melaporkan ke kantor polisi atas oknum-oknum yang menggunakan nama KPK tetapi meminta uang. Begitupun apabila ada lembaga swadaya masyarakat yang mengatasnamakan KPK, hal itu ditegaskan bukanlah kepanjangan tangan KPK.

“Kita imbau, kalau ada yang menggunakan nama mirip KPK dengan singkatan lain atau mengaku-ngaku KPK tapi lakukan kekerasan atau sampai meminta uang, silakan laporkan ke KPK dan kantor polisi setempat,” kata Kabiro Humas KPK Febri Diansyah ketika dimintai konfirmasi, Jumat (13/10/2017). Seperti dikutip dari detiknews

Pernyataan Febri itu menanggapi beredarnya sebuah video yang memperlihatkan sekelompok orang berbaju hitam bertulisan ‘KPK’ marah-marah saat mendatangi sebuah rumah sakit.

Surat pernyataan Korban dengan pihak RS

Akun Twitter resmi KPK, yaitu @KPK_RI, menegaskan lembaga antirasuah itu tidak pernah mengangkat atau menunjuk suatu LSM secara resmi. “KPK tidak pernah mengangkat maupun menunjuk secara resmi sebuah LSM sebagai perpanjangan tangan KPK,” tulis @KPK_RI.

“Modus penipuannya antara lain dengan cara pemalsuan dokumen dan identitas, iming-iming membantu dalam penanganan perkara. Modus lainnya adalah penjualan buku-buku sosialisasi antikorupsi dan mengaku-ngaku sebagai pihak yang ditunjuk sebagai perpanjangan tangan KPK,” kata KPK.

KPK menyebut setidaknya ada dua motif utama penipuan mengatasnamakan KPK. Pertama, penipuan dilakukan untuk mendapatkan uang. Kedua, berkaitan dengan perolehan fasilitas tertentu maupun kemudahan pengurusan izin.

Selain itu, KPK memastikan setiap penugasan pegawai KPK dilengkapi dengan surat tugas dan identitas resmi. Pegawai KPK juga dilarang meminta atau menerima imbalan dalam bentuk apa pun dari pihak yang dikunjungi atau diperiksa.

“Bagi masyarakat yang mengalami atau menemui modus-modus penipuan berkedok KPK tersebut, dapat melaporkannya kepada kepolisian terdekat atau silakan melaporkan kepada KPK melalui Direktorat Pengaduan Masyarakat (021-25578389),” kata KPK.

Hiingga berita ini tayang pihak oknum LSM serta RS Arya medika belum dapat dikonfirmasi

Klik link video ulah oknum LSM “KPK” intimidasi Pegawai RS dibawah ini:

https://youtu.be/-1v77K64ZjM

Komentar

News Feed