oleh

Menteri Pendidikan Malaysia Kunjungi Unhas, Ini Tujuannya

MATARAKYAT-MAKASSAR — Kemarin ,Kamis (2/11)  Universitas Hasanuddin menerima kunjungan resmi dari perwakilan Kementerian Pendidikan Tinggi Malaysia, Datuk Prof. Dr. Sofyan Bujang dan rombongan. Kunjungan ini diterima oleh Wakil Rektor Bidang Inovasi dan Kerja sama, Prof. dr Budu, Ph.D, yang didampingi oleh Kepala UPT Kuliah Kerja Nyata (KKN) Unhas, Dr. Hasrullah, M.Si., di ruang Bidang Inovasi dan Kerja Sama Lantai 6 Gedung Rektorat Unhas.

Kunjungan tamu dari negeri jiran ini dilakukan dalam rangka mempelajari model dan pelaksanaan program KKN yang diselenggarakan Unhas selama ini. Dalam sambutannya, Datuk Sofyan mengatakan, sebelum bertandang ke Unhas, rombongannya telah berkunjung ke Universitas Andalas dan Universitas Gadjah Mada untuk mempelajari konsep program KKN Mahasiswa di perguruan tinggi di Indonesia ” Tujuan kami datang ke sini untuk belajar, bagaimana program KKN itu. Kami sudah dari Andalas dan Gadjah Mada, ” kata Sofyan.

Sofyan memilih ketiga universitas tersebut untuk mempelajari konsep KKN karena telah lama menjalankan program sosial tersebut. Ketiga universitas itu juga mewakili perguruan tinggi yang ada di wilayah Sumatera, Jawa, dan Sulawesi. ”

Ketiga universitas ini yang memulakan (memulai) kegiatan ini, sudah kurang lebih 40 tahun. Azasnya (konsep) mungkin sama, tapi pelaksanaannya berbeza (berbeda), ” ucap Sofyan berbahasa Melayu.

Dalam kesempatan itu, Profesor Budu merasa bahagia menerima kunjungan tamu dari Malaysia tersebut. Hal itu membuktikan bahwa Unhas bisa menjadi contoh yang terbaik dalam kegiatan KKN. Dokter Budu berharap, rombongan Malaysia ini bisa belajar banyak dari Unhas tentang program KKN. ” Apalagi Unhas sudah punya program KKN Internasional di Jepang dan Malaysia, ” ucap Budu.

Untuk memberikan penjelasan bagaimana Program KKN , Kepala UPT KKN Unhas, Hasrullah bersama tim yang langsung memaparkan secara detail program pengabdian masyarakat tersebut. Hasrullah mengungkapkan, KKN Unhas merupakan yang terbaik di Indonesia, sebab perguruan tinggi yang pertama dan konsisten menjalankan KKN ke luar negeri adalah Unhas.  “Sejak 2012 lalu, KKN nternasional kami sudah jalankan di Jepang, Malaysia dan bahkan ada program KKN ke Afrika Selatan. Kami juga membuat KKN ASEAN, ” bangga Hasrullah di hadapan tamu Malaysia.

“Tantangan terberat dalam KKN itu keselamatan. Keselamatan mahasiswa yang ikut KKN itu adalah diatas segalanya. Jumlah mahasiswa yang berangkat ke lokasi KKN dan pulang dari lokasi harus dipastikan sama, karena menyangkut nyawa mahasiswa. Ini yang kita tekankan,” tambah Dosen Ilmu Komunikasi tersebut seperti disampaikan Humas Unhas. (Nasrie Abor/JNN)

Komentar

News Feed