oleh

TKN Himbau Lawan Hoax Jelang Pilpres 2019

Makassar | Jelang pemilihan presiden 2019, Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Erick Thohir mengimbau masyarakat Makasar untuk melawan berita hoax yang bertebaran menjelang pemilihan presiden kali ini.

Kota Makasar juga tak luput dari penyebaran berita hoax, isu yang tersebar beragam mulai dari suku, agama, ras, dan antar golongan (SARA), yang paling sering tersebar yakni Capres nomor urut 01 dituduh anti ulama dan anti Islam.

“Saat ini hoax yang beredar di masyarakat bahwa jika Paslon 01 menang, maka pelajaran agama Islam akan di hapuskan. Ada juga hoax akan melarang adzan dll. Itu semua adalah berita yang tidak benar,” kata Erick Thohir.

Erick Thohir juga menjelaskan, selama ini Jokowi juga kerap dibilang anak Partai Komunis Indonesia (PKI). “Jokowi juga dituduh anti ulama, melakukan kriminalisasi terhadap ulama. Itu semua tidak benar.”

“Ketika Jokowi dituduh anti ulama, beliau menjawabnya justru dengan memilih ulama sebagai pendampingnya. Kiai Ma’ruf Amin adalah pendiri Ponpes An Nawawi Tanara. Nama tersebut diambil dari kakek buyutnya bernama Syekh Nawawi Al Bantani, seorang ulama asal Banten yang pernah menjadi Imam Masjidil Haram.” terangnya.

Isu hoax PKI, anti ulama, yang bernuansa SARA sangat kuat menyasar pemilih di kampung-kampung. Isu itu digulirkan melalui majelis taklim dan media sosial. Masyarakat Sulsel yang agamis sangat terpengaruh kuat oleh isu ini.

Ketua TKN juga menjelaskan ketika Paslon 01 diserang berbagai berita hoax. Justru menawarkan berbagai program bantuan sosial positif di masyarakat diantaranya adalah dengan KIP kuliah, kartu sembako dan kartu pra kerja yang akan dilaksanakan tahun depan.

Selain akan mengeluarkan program kartu diatas, Menurut Erick Thohir pembangunan infrastruktur juga akan terus dilanjutkan.

“Pembanguanan insfrastruktur jalan masih sangat perlu dikembangkan di wilayah Makassar sebagai solusi atas bertambahnya volume kendaraan tidak dibarengi dengan pengembangan ruas jalan sehingga mengakibatkan munculnya masalah kemacetan.” Kuncinya.

Komentar

News Feed