oleh

Dinas Pendidikan Bulukumba Gelar FGD, Ini Pesan Wabup A. Edy Manaf

MATARAKYATMU. – Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kabupaten Bulukumba menggelar Focus Group Discussion (FDG) terkait Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Literasi Masyarakat Tahun 2021-2025, Senin (11/10/2021), di Wow Cafe & Bakery, dihadiri Wakil Bupati HA.Edy Manaf.

Kegiatan ini bertujuan untuk melahirkan dokumen rencana induk pengembangan literasi masyarakat di Kabupaten Bulukumba serta draf Peraturan Bupati tentang literasi masyarakat.

Selain dihadiri Wakil Bupati, kegiatan ini juga dihadiri Ketua TP-PKK Bulukumba yang juga Ketua Himpinan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Anak Usia Dini Indonesia (HIMPAUDI) Bulukumba Hj. Ira Kasuara, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Bulukumba Drs. Akhmad Januaris, Pejabat lingkup Dinas Perpustakaan dan Arsip Daerah, Dinas Komunikasi dan Informatika, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Pengurus Asosiasi Perangkat Desa Seluruh Indonesia (APDESI) Bulukumba, serta para penggiat literasi Kabupaten Bulukumba. Hadir pula Sub Koord. Fungsi Keaksaraan PMPK Kemendikbudristek Dr. Untung M.Pd.

Diketahui, minimnya minat baca merupakan masalah mendasar yang memiliki dampak sangat luas bagi kemajuan bangsa.

Hal itu disampaikan Dr. Untung, sambil menambahkan, minat baca masyarakat di Indonesia sangat memprihatinkan, hanya 0,001 persen. Artinya, dari 1000 orang Indonesia, Cuma 1 orang yang rajin membaca.

Dr. Untung sangat mengapresiasi digelarnya FDG tersebut yang berkolaborasi dengan sejumlah SKPD maupun unsur lainnya dalam rangka meningkatkan literasi di masyarakat khususya di Kabupaten Bulukumba.

“ Kita semua harus bertanggungjawab menyelenggarakan gerakan literasi di Kabupaten Bulukumba ini, karena kita tahu bersama indeks literasi di Indonesia ini cukup memprihatinkan,” sebut Dr. Untung.

Sementara itu. Wabup Edy Manaf menyatakan, dalam mengembangkan masyarakat yang gemar membaca, kegiatan membaca harus ditumbuhkembangkan sejak usia dini melalui, lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat.

Sebab kata Wabup, literasi sangat esensial untuk membangun pengetahuan, kemampuan dan kompetensi dalam mengatasi tantangan, kompleksitas kehidupan sosial, budaya, ekonomi serta peradaban masyarakat yang semakin berkembang.

“literasi ini harus dibumingkan oleh semua elemen masyarakat. Contohnya ada kafe, minimal ada space khusus untuk ruang baca yang bisa dibuat semenarik mungkin,” kata Wabup.

Wabup Edy Manaf menambahkan, literasi yang dimaksud bukan hanya masalah bagaimana suatu bangsa bebas dari buta aksara, melainkan juga yang lebih penting masyarakat memiliki kecakapan hidup agar mampu untuk menciptakan kesejahteraan.

Selain itu, minat baca yang tinggi, harus didukung dengan ketesediaan bahan bacaan yang bermutu yang akan mendorong pembiasaan membaca dan menulis, baik di sekolah maupun di masyarakat.

“ Untuk itu Dinas Perpustakaan perlu berinovasi untuk menyajikan bahan bacaan yang bisa digemari terutama kaum milenial supaya niat membaca di Bulukumba bisa meningkat, apalagi sekarang ini kita sedang menghadapi yang namanya transformasi era digital,” terang Wabup Edy Manaf.( */ Suaedy )

Komentar

News Feed