oleh

Hari Pertama Berkantor Bupati dan Wabup Bulukumba Sidak OPD

MATARAKYATMU, Bulukumba,- Bupati dan Wakil Bupati Bulukumba melaksanakan Inspeksi Mendadak (Sidak) hari pertama kantor pasca libur dan cuti lebaran Idul Fitri 2022, Senin 9 Mei 2022.

Sidak dilakukan setelah pelaksanaan Apel Gabungan di halaman Kantor Bupati Bulukumba. Dalam Sidak ini, pihak BKPSDM menurunkan Tim Pemantau kehadiran ASN pad hari pertama masuk kantor, termasuk di kantor di kecamatan dan kelurahan. Bupati dan Wakil Bupati serta Sekretaris Daerah secara terpisah memantau masing-masing OPD.

Dalam proses Sidak ini, Bupati Bulukumba Andi Muchtar Ali Yusuf tidak hanya memeriksa tingkat kehadiran ASN hari pertama kantor, namun ia lebih banyak melakukan diskusi dan brainstorming terkait program dan permasalahan yang dihadapi di OPD tersebut.

Dalam kesempatan tersebut Andi Utta sapaan akrab Bupati Bulukumba berupaya mendengar pandangan dari pegawai setiap OPD.

Misalnya di Badan Pengelolaan Keuangan Daerah, serta Dinas Perdagangan Perindustrian dan UKM, Andi Utta meminta bagaimana percepatan realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD), utamanya pada usaha perhotelan, restoran dan café.

Bahkan menurutnya, tarif pajak yang dikenakan saat ini sudah tidak sesuai, sehingga direkomendasikan adanya perubahan kenaikan tarif. “Terlalu rendah kalau menggunakan metode penetapan pajak setiap bulannya, seharusnya berdasarkan capaian jumlah pelanggan,” katanya.

Termasuk target retribusi di pasar-pasar, perlu ada upaya peningkatan sehingga qq akan memberikan target baru dengan pendekatan pelibatan pemerintah setempat dalam penarikan retribusi.

“Misalnya di Pasar Tanete, itu terlalu rendah capaiannya, padahal potensinya besar,” kata Andi Utta yang akan menjadikan Pasar Tanete sebagai contoh dalam mencapai realisasi retribusi.

Selain kedua OPD ini, Andi Utta juga melakukan Sidak di Dinas Kesehatan, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan, serta terakhir di Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan.

Di setiap OPD ini Bupati juga menekankan bagaimana program kegiatannya tidak menggugurkan kewajiban, tapi harus memastikan kegiatan tersebut memiliki nilai manfaat untuk masyarakat.

“Meski kegiatan itu memang tidak menjadi temuan BPK, namun juga akan menjadi sia-sia dilaksanakan jika tidak ada manfaatnya yang lebih,” sebut Andi Utta.

Sementara itu terpisah Wakil Bupati Bulukumba, Andi Edy Manaf dalam qqSidaknya fokus pada kehadiran ASN. Salah satu OPD yang disidak yakni di Kantor Dinas Perumahan Pemukiman dan Pertanahan (DPPP), di sana Edy Manaf menemukan beberapa ASN yang tidak hadir.

Awalnya Edy Manaf menemukan tiga ASN yang tidak mengisi absensi, namun setelah dicek satu persatu ternyata terdapat delapan orang yang tidak berada di kantor pada saat jam kerja.

“Temuan inspeksi ini sebagai bahan evaluasi. Evaluasi ini akan kita lakukan setiap 6 bulan,” kata Edy Manaf.

Selain itu, Edy mengungkapkan, inspeksi itu akan menjadi catatan dalam pembayaran Tambahan Pendapatan Pegawai (TPP).

“Para ASN harusnya banyak bersyukur telah banyak diberi libur oleh pemerintah, diberi TPP ada pul THR. Manfaatkan dengan bekerja, karena saya yakin nanti disaat anda masih ingin kerja, namun sudah tidak bisa karena pensiun,” sebut Edy Manaf.

Selain di DPPP, Wabup juga inspeksi di Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Bulukumba, di sana hanya ada satu ASN yang tidak masuk kerja.(*)

Editor Suaedy

Komentar

News Feed